Friday, August 26, 2011

Tentang Suami dan Isteri

Well, karena ada satu urusan, semalem saya pulang sendiri, ga dijemput ramon. Ketemulah saya dengan seorang teman lama. Saling tanya kabar, akhirnya obrolan didominasi oleh topik dewasa; kewajiban suami istri. Eits, kewajiban yang mana nih? Banyak hal, intinya dia ngoceh tentang peran dan tanggung jawab suami dan istri. Mungkin karena dia lebih tua, lebih dulu menikah, lebih banyak pengalaman, jadinya dia seperti ngasih wejangan ke saya.

Satu hal yang terngiang2 sampe pagi ini adalah ucapannya tentang senyumnya seorang isteri kepada suami adalah ibadah. Gitu katanya. Enak kan, senyum aja bernilai ibadah. Katanya lagi gitu. Trus saya nginget2, saya banyakan senyumnya atau cemberutnya ya? Hahahahaa.......

Trus dia juga ngomong tentang betapa beratnya tanggung jawab seorang suami. Kalau suami salah, dia yang berdosa. Kalau istri salah, bukan cuma isteri, tapi suami jg berdosa. Intinya, seperti itulah gambaran tanggung jawab seorang suami kepada isteri.

Tentang istri yang suka nuntut lebih. Nah lho, saya jadi mikir lagi, jadi merefleksikan ke diri sendiri. Tentang istri yang matere hehehehe..... katanya, tuntutan itu juga harus realistis. Jangan sampai suatu tuntutan itu memberatkan pihak lain; isteri memberatkan suami atau sebaliknya. Heee.....saya langsung kepikiran suatu suku yang ceweknya dikenal dengan predikat cewek matere deh hehehe....Ups, saya ga nyebut nama suku lho ya di sini. Kalo ada yang ngerasa, no offense yach. Anyway, saya setuju dengan hal itu. Percuma juga bikin tuntutan yang ga realistis. Alih2 memacu kebaikan nanti malah memicu pertengkaran. Ya nggak?

Nah, trus, tentang kondisi menerima pasangan kita apa adanya. Yang dimaksud apa adanya di sini menurut teman saya adalah bukan saklek mandeg menjadi diri kita apa adanya yang banyak kekurangan, tapi terus memperbaiki diri dari waktu ke waktunya. Setuju banget deh sama yang satu ini.

Terus....terus...terus....saya jadi inget ucapan seorang psikolog terkenal, Sarlito Wirawan. Katanya, dalam mempertahankan rumah tangga itu bukan hanya cinta yang dikembangkan, tapi juga rasa tanggung jawab. Kata Sarlito, cinta dalam suatu rumah tangga paling lama bertahan selama tiga tahun, selebihnya, yang harusnya berkembang adalah rasa tanggung jawab dan komitmen terhadap pasangan dan keluarga. Sarlito juga bilang, walau sudah menikah, masing-masing pihak juga boleh tetap menjadi dirinya sendiri. Beri pasangan kita privasi dan kepercayaan, misalnya dengan tidak menanyakan password email atau akun jejaring sosialnya. Hmm.....tapi kalo pin atm kayaknya harus deh ;p Pasangan tidak boleh mengekang. Jangan buat hal2 kecil menjadi pemicu keributan. Gitu katanya.

Gimana menurut teman2?

19 comments:

rahma said...

asiik dapet ilmu baru buat berumah tangga *padahal masih lama kayanya :D *

tapi mba, bagian quote prof sarlito itu, aku juga pernah denger, dan aku GA SETUJU. menurutku asal dijaga cinta maish bisa berulang di tahun keempat, kelima dst. kan bisa dengan dibikin kejutan2 yg membangkitkan lagi cinta kaya pas awal-awal banget dulu. wohoow cmiww. soalnya saya punya cowo uda hampir 5 taun dan masih sering jatuh cinta lagi, untuk kesekian kalinya, kepada orang yang sama =)

Tarry KittyHolic said...

Suamiku jg sering mengingatkan kalo aq salah. Katanya apapun yg dilakukan istri hrs dipertanggungjwbkan diakhirat nanti. Kalo mslh cinta, makin lama usia pernikahan makin besar rasa cintanya mgkn karna skrg pny uang. Ga tau ya ntar kalo udah di indo cari uang susah xixixi Suamiku jg sering mengingatkan kalo aq salah. Katanya apapun yg dilakukan istri hrs dipertanggungjwbkan diakhirat nanti. Kalo mslh cinta, makin lama usia pernikahan makin besar rasa cintanya mgkn karna skrg pny uang. Ga tau ya ntar kalo udah di indo cari uang susah xixixi

Lyliana Thia said...

klo password email & akun ini itu aku tau sih Mbak, krn emang dikasih tau.. Tp pin atm malah aku gak tau tuh, ntar minta ah... *hahahaaa*

Komitmen & tanggung jawab yg bisa bikin suatu pernikahan langgeng yah mbak...berat tp yg mana hrs dilakukan krn urusannya dunia akhirat... ^_^

Makasih sharingnya Mbak Rifka..

Oot, makasih mbak settingnya udah diubah jd popped up window, ada bbrp modem yg gak bisa loadingnya klo komen below post.. Aku pake telkomflash bisa komen, tp giliran pake indosat bisa, tp klo kotak komen begini insya Allah semua bisa komen mbak... *curcol* hehehe...

Lyliana Thia said...

klo password email & akun ini itu aku tau sih Mbak, krn emang dikasih tau.. Tp pin atm malah aku gak tau tuh, ntar minta ah... *hahahaaa*

Komitmen & tanggung jawab yg bisa bikin suatu pernikahan langgeng yah mbak...berat tp yg mana hrs dilakukan krn urusannya dunia akhirat... ^_^

Makasih sharingnya Mbak Rifka..

Oot, makasih mbak settingnya udah diubah jd popped up window, ada bbrp modem yg gak bisa loadingnya klo komen below post.. Aku pake telkomflash bisa komen, tp giliran pake indosat bisa, tp klo kotak komen begini insya Allah semua bisa komen mbak... *curcol* hehehe...

Lyliana Thia said...

Maksudnya klo pake indosat nggak bisa... Bbrp sahabat lain yg koneksinya lambat jg bisanya komen yg spt ini mbak..

Lah kok komenku jd banyak bgt... Sorry hihihi...

Lidya said...

semua password dikasih tau suamiku mbak, tapi aku gak menghafalkannya hehehe males

al kahfi said...

(pasangan kita privasi dan kepercayaan, misalnya dengan tidak menanyakan password email atau akun jejaring sosialnya)<--nah setuju banget nie dgn pa sarlito,,,krn pd umunya pasti di curigai pasangan,,,

al kahfi said...

(pasangan kita privasi dan kepercayaan, misalnya dengan tidak menanyakan password email atau akun jejaring sosialnya)<--nah setuju banget nie dgn pa sarlito,,,krn pd umunya pasti di curigai pasangan,,,

Orin said...

Ups...aku jg kebanyakan cemberut keknya nih mba Rif hihihi.. tapi nomor pin atw password email ga saling tau, ga inget jg kenapa, krn ngerasa sama2 ga perlu tau aj kali ya hahahaha

Senja Di Batas Cakrawala said...

wah dapat masukan baru ni.

Setuju untuk pin atm boleh lah istri tau, xixixi

salam

NuellubiS said...

intinya yah saling percaya yah mbak. :)

Jin Kinjeng said...

jadi pengen cepet2 nikah nih, hahahaha,

meskipun belum nikah, jin sedikit tahu tentang gimana biar harmonis dan selalu bahagia,

dengan cara menyembunyikan maaslah rumah tangga dengan pihak luar, meliputi tetangga, orang tua dan maertua,

meskipun didalam rumah tangga ada perang dunia ke 3, tetapi, pada saat ada orang tua / mertua dateng kerumah, kita harus bisa menyembunyikan masalah kita dan bermesrahan agar keliatanya ga ada masalah, orang tua pasti seneng, dan ngedoain deh buat anaknya supaya bahagia terus, ( padahal dibelakangnya lagi perang..)


btw kok kita sih??, aku kan belum nikah, hahahaha... kalo mba gitu gak?, share lagi donk, biar banyak ilmu lagi kalo menclok disini :P.

Art Blogger said...

Senyum yang dapat pahala untuk suami itu yang ikhlas lho mba'.. tak pernah berharap untuk mendapatkan pahala,. tiba'' saja untuk menyenangkan sang suami,.
hehhehe,.

zone said...

nice post.... :)

Felicia Putri said...

belum bisa kasih pendapat, masih 18 taun :p

KoskakiUngu said...

Taqabbalallahu Minna Wa minkum…
Minal Aidin Walfaidzin, maap lahir bathin yiaahh ^^

nurlailazahra said...

satu pelajaran buat saya (yg belum nikah maksudnya :D) biar lebih banyak belajar dr para emak2 yg udah banyak pengalaman :D

Rifka Nida Novalia said...

all....maaf baru bales komen kalian. taqabbalallahu minna wa minkum. maap lahir batin ya....

Millati Indah said...

Suami saya ga boleh merahasiakan pin ATM nya sam saya, tapi saya berhak merahasiakan pin ATM saya :D :D :D