Sunday, August 21, 2011

....dari Bintaro...

Di luar rencana, jam delapan malam kami masih di jalan. Padahal kami memperkirakan jam 7 udah di rumah lagi, biar si mbak2 bisa sholat teraweh di musholla deket rumah. tapi ya karena yang kami cari ga ketemu2, plus jalanan macet, jadi kami baru sampe rumah jam 9 kurang. huft,....

masjid2 dan musholla2 memang masih terisi orang2 yang sholat berjamaah, tapi itu ga seberapa. idealnya masjid itu penuh terisi, tapi rupanya orang2 termasuk kami lebih memilih ada di luarnya dengan berbagai alasan. sebagai gantinya, mal2 penuh dipadati orang2 yang sibuk cari keperluan lebaran. miris kan? lebih miris lagi, saya dan suami termasuk orang2 yang ada di dalamnya. astaghfirullah....tahun demi tahun selalu saja seperti itu, menjelang akhir ramadhan, jamaah masjid pindah ke mal.

di perjalanan pulang, saya liat ke pinggir2 jalan. mengapa di mata saya sekarang lebih banyak pemulung berkeliaran? mungkin mereka juga bekerja lebih keras untuk memenuhi kebutuhan lebaran. sedih ya? sekeras apapun mereka mencoba, tapi tetap saja.....

sepanjang jalan bintaro itu saya lihat lebih dari 10 pemulung, beberapa di antaranya bersama keluarga mereka. di depan sebuah cheese cake shop di daerah bintaro, saya lihat seorang wanita mendorong gerobak, di depannya seorang laki-laki, dan di atas gerobak itu tergeletak dua anak - laki-laki dan perempuan - terlelap. ya tuhaaaan.....

16 comments:

Jin Kinjeng said...

duh mba, kalo saja aku ngeliat yang begituan ajah, *e*ek ditempat, gak tegaan soalnya."haru biru"

Rifka Nida Novalia said...

jin kinjeng: mewek yach?

ningsyafitri said...

Iya, Mba.
Org2 pada ramean di mal.
Wktu Ning ke Mks aja, Ning liat byk kenderaan yang markir. "Ada apa ini?" Kirain ada apaaa gituu... ternyata ktx supir taksi, itu kendaraan pengunjung mall, dek.
Wow...!!!

armae said...

miris bacanya mbak Rifka... :(
sepertinya gak cuma di bintaro saja, karena di tempatku sini (gresik) aku juga merasa belakangan semakin banyak pemulung, pengamen, juga pengemis. nggak tau jugak kalo memang ada hubungannya dengan momen mau lebaran

NuellubiS said...

deket2 lebaran calo juga makin banyak mbak. :D

al kahfi said...

miris sih kalo melihat2 yg begitu,,smoga pemimpin negri ini suatu saat kelak melihat2 yg begitu2 dan hatinya tergugah

zone said...

hmmm.....
itulah dunia...

Jin Kinjeng said...

iya mba, hehehe sensi bgt, ditempatku sih bukan pemulung, tapi Maling, yah setiap tahun menjelang lebaran, pasti maling jadi artis, mungkin buat lebaran kali,

Lidya said...

selama romadhon tahun ini saya1 kali buka diluar karena permintaan Pascal, cukup 1 kali gak mau lagi dhe lebih nikmat dirumah

Lyliana Thia said...

jadi sedih ngebayanginnya yah Mbak...
aku sebenernya jg miris tau lebih bnyk org di mall drpd di rumah/masjid utk ibadah... tp sekali aku pernah di mall, krn kebutuhan ini dan itu...
hmmph... harusnya segalanya beres sebelum Ramadhan kali ya...

tapi berada di jalanan di waktu2 tersebut justru qta bisa bertemu mereka yah mbak... siapa tau bisa jd tempat menyalurkan zakat.. wallahu'alam :-)

nurlailazahra said...

miris jg ya mbak, kita termasuk dr mereka yg sibuk di luar masjid menjelang lebaran :(

ketty husnia said...

pemandangan yang ga akan berhenti sampai di ramadhan aja deh mbak,..setelah itu mungkin masih banyak lagi :)
suka sedih liatnya meski hanya dari layar kaca

rahma said...

iya bener bener! di bandung aja nih ya, masjid lama-lama sepiiii.. trus banyakan pada hijrah ke mall.

biasanya juga kalo ada bukber di luar gitu, bablas lah acaranya sampe pada lupa tarawehan.

soal pemulung dsb, mirip lah, sebelas duabelas. bandung juga gitu.

Art Blogger said...

Sosial yang bagus,,.
Tak sanggup meneriakkan kalimat,.
tapi kita harus berbagi,.

catatan kecilku said...

Trenyuh mbak membayangkan kehidupan para pemulung itu mbak.... Mungkin memang benar, sekuat apapun mereka berusaha.. tetap saja tak ada perubahan. Bukankah saat ini orang kaya makin kaya dan orang miskin makin miskin?

Dhe said...

MasyaAllah..
miris sekali yah mba gambaran Indonesia dr tahun ke tahun, ntah kapan berubah. di Bali aja yang Dhe kira ga ada, ternyata tak luput juga dari pemulung dan pengemis. Wallahu'alam.. smoga khidupan mereka lebih baik lg. amin