Wednesday, August 17, 2011

Napak Tilas Bandung dan Jatinangor

Terinspirasi dari posting Gaphe yang berjudul Hal Gila, saya jadi pengen nulis ini. Jumat pagi pekan lalu, terjadilah percakapan kecil antara saya dan suami saya. Waktu itu saya udah rapi pake pakean kerja, sementara suami saya masih terlelap.

Saya: "Hon, bangun, Hon, udah hampir jam tujuh, nanti kamu telat."
Suami: "Eh, aku belum bilang ya, hari ini aku ga masuk, ga enak badan."
Saya: "What? Trus aku gimana dong?" Saya pegang keningnya emang panas.
Suami: "Aku anter kamu sampe stasiun ya?"
Saya: "Ya udah deh, boleh."

Habis tu suami saya bangun dan mandi. Keluar dari kamar mandi keliatan segeran.
Suami: "Hari ini aku mau ke Bandung, Hon."
Saya: "Hah, ngapain? Ikut dong!"
Suami: "Liat ......(dia sebut sesuatu untuk mobil) di daerah Margahayu. Kamu ga ada kerjaan di kantor?"
Saya: "Wah, deket tuh dari Jatinangor. Ikut yah? Nanti kita mampir bentar ke kampusku dan kosanku dulu. Aku ga ada yang urgent koq di kantor, minggu depan baru seminggu ga boleh ga masuk. Ikut ya, Hon? Aku kan bisa jadi penunjuk jalan. Yah?"
Suami: "Ya udah, trus kamu bilang apa sama bos kamu?"
Saya: "Ah gampang....Eh, tapi kamu bilang tadi kamu ga enak badan?"
Suami: "Kalo ke kantor ga enak badan, tapi kalo ke Bandung nggak koq, Hon."
Saya: "Ih, nakal"

Ya udah akhirnya hari itu kami berdua sama2 bolos kerja. Niatnya, suami saya ke Bandung itu besoknya, hari Sabtu, tapi entah kenapa spontan aja dia membelokkan rencananya. Lebih gila lagi saya, ikut2an bolos, spontan aja pengen ikut. Jadilah kami ke Bandung dan Jatinangor.

Kami lewat jalur parung, bogor, puncak, cianjur, cimahi untuk sampai ke Bandung. Wuih, menyenangkan sekali rasanya jalan-jalan pagi ke bandung lewat jalur ini. Jalanan relatif sepi, jadi kami bisa menikmati saat-saat santai ini. Nyampe di daerah Padalarang, spontan aja saya bilang ke suami untuk ngunjungin kerabat keluarga saya yang tinggal di sini. Mampir sebentar, trus cabut lagi nerusin perjalanan.

Nah, pas di rumah kerabat inilah suami saya nunjukin alamat yang dicarinya. Hohohoooo.....ternyata bukan daerah Margahayu, tapi komplek Margahayu Permai di daerah Kopo. Hahahaha.....saya langsung ketawain dia yang sok tahu itu. Cari-cari akhirnya saya liat ada gapura dengan satu tulisan, trus dengan PDnya saya bilang ke suami saya, "Hon, tuh dia Margahayu Permainya!" Dengan girang saya menunjuk ke arah Gapura itu. Hehehe...ternyata tulisannya bukan Margahayu, tapi Dirgahayu ;p Gantian suami saya yang ngakak ngetawain saya yang sok tahu ;p

Singkat cerita, sampailah kami di alamat yang dimaksud. Selama perjalanan itu, suami saya beberapa kali terheran-heran dengan cuaca yang panas di daerah Kopo ini.
"Ini Bandung, Hon?" Tanyanya.
"Bukan, ini Bekasi," jawab saya ngasal.
"Oh, pantesan," katanya lagi.
"Ya bukanlah, ini juga Bandung, Hon. Cuma emang daerah sini panas," imbuh saya.
"Yeee....kirain bener ini kita lagi ada di Bekasi?" kata suami saya ngeledek, saya cuma tepok jidat aja deh.
***

Selesai urusan mobil, saya langsung todong suami saya untuk nganter saya ke Jatinangor.
"Dari prapatan Kopo yang tadi tinggal lurus doang koq, Hon. Yah?"
Suami saya karena orangnya asik-asik aja akhirnya dia nganterin saya deh ke Jatinangor.

Sampe di Jatinangor, saya bener2 bingung. Well, sekian tahun ga ke sini banyak banget perubahannya. Tata kotanya, jalan-jalannya, dan terlebih lagi kampus saya tercinta, berubah banget, jadi makin keren!!!! Dan saya pun berhasil membuat suami saya mengakui bahwa kampus saya ini memang keren hehehehe.....

Oya, sebelum sampe di kampus saya ini, kami melewati sebuah institusi pemerintahan yang pada beberapa tahun silam sempat membuat heboh dunia pendidikan dengan beberapa kasusnya. Well, sekarang dan dulu memang beda. Meski di gerbang kampus ini masih berdiri dua praja perempuan dan laki-laki di sisi kanan dan kirinya, ga keliatan lagi kemegahan yang dulu saya pernah liat di kampus ini. Melewati gerbang ini suami saya meletakkan tangannya di sekitar alis memberi gesture hormat. Saya bilang, "Apa2an sih kamu, Hon?" Hmmm.....suami saya ini emang asik banget deh, gokil. Love u so much, Hon!

Lalu kami masuki gerbang kampus saya, kami susuri jalan-jalannya sambil saya mengingat-ingat scene-scene yang pernah ada di jalan-jalan ini. Udaranya masih seperti dulu, sama ketika bertahun-tahun lalu saya menuntut ilmu di sini. Kami lihat muda mudi berpakaian serupa. Ada yang hitam putih, ada yang berpakaian kemeja kotak-kotak, ada yang berjaket hijau. Saya tersadar, ini masanya orientasi mahasiswa baru kepada kampusnya. Saya seperti melihat bayangan diri saya 12 tahun silam.

Sampailah kami di kampus Psikologi, kampus saya tercinta. Ga banyak kata yang bisa saya ucapkan. Saya cuma bisa menyapu seluruh area kampus ini dengan pandangan mata saya. Kanan, kiri, depan, belakang, atas, bawah, semuanya indah. Imaji-imaji masa silam berdatangan. Ingin saya ceritakan semua yang pernah ada di sini dahulu, tapi saya ga sanggup. Ada jutaan cerita tercipta di sini, hingga saya berdiri kembali di sini.

Karena waktu kami terbatas, saya ga sempat ambil gambar kondisi kampus saya. Saya hanya benar-benar menikmati suasananya ketika itu. Dua belas tahun lalu, kali pertama saya menginjakkan kaki di sini. Dua belas tahun yang akan datang saya tidak tahu akan bagaimana. Wallahu a'lam.

Kami lalu pergi, berniat meneruskan perjalanan ke kosan saya dulu. Saya tinggalkan kampus saya dengan kesukaan dan senyuman. Mengingat-ingat kenangan yang pernah ada. Kenangan-kenangan itu indah karena ia tidak bisa terulang.

Sore itu setelah mampir ke kosan saya dan menjenguk ibu dan bapak kosan, kami kembali ke Pamulang dengan damai. Saya dan suami saya sekarang menatap masa depan ;)

*ups, mudah2an bos saya dan bos suami saya ga baca postingan ini ya....

15 comments:

Lidya said...

siboss udah baca kok mbak :)

ketty husnia said...

hahahaha.aku bilangin lhooo:)
hayoo, bolos koq kompakan xiixixixi

dey said...

jatinangor yang sekarang udah ada mall ya Mbak ..
salam kenal ..

Tarry KittyHolic said...

Kalo ke kantor ga enak badan kalo ke bandung enak badan. Hohoho bisa nego

Gaphe said...

ntar ku attach deh nih linknya, trus diemail ke semua staff.. hahahaha...


tapi bolos kerja untuk ngelakuin sesuatu kayak gini bener-bener kerasa asyik yah!

hilsya said...

weits..berapa jam dari parung ke bandung? ga lewat cipularang aja? *iseng amat nanyanya ya?*

al kahfi said...

wah seru juga ya,, bisa kompak gitu suami istri,,met sukses ya,,

NuellubiS said...

hon itu honey yah mbaaak? :p

Rifka Nida Novalia said...

Lidya: what? OMG!!! *tutupmuka
Ketty: suami istri musti kompak, Mbak ;p termasuk untuk urusan bolos ;p
dey: iya, Dey, udah rame banget deh pokona mah.
Tarry: bagian yang itu jgn ditiru yah.
Gaphe: hehehe....iseng banget deh kamyu. yup, spontanitas itu kadang perlu. kegilaan kadang juga perlu ;p
Hilsya: wah, jalan sepi banget, kami bener2 menikmati pemandangan dan suasana, Mbak. Kalo lewat cipularang cuma ada jalan tol yang gersang.
al kahfi: makasih ya, Mas.
Nuel: bener, Nuel, Honey.

ningsyafitri said...

Seru-seruan sama suami... >.<
Hahahayyy...
Mantap daaahhh... :)

Rifka Nida Novalia said...

Ning: iya dong, pacaran setelah menikah ;)

nurlailazahra said...

asyik banget yah, contoh yang baik mbak, hehehe *gubraks

Febriasop said...

Iiih rahasia kayak gini diceritain di blog. Awas hati2 bos membaca. :)

Art Blogger said...

Kompak bngt nie ma suami,.
lanjut terus,, moga sukses menyertai ya,.

Adi Chimenk said...

untung mbak rifka seorang HRD, klo mbak rifka seorang akuntan. manggilnya bukan Honey, tapi money..:p *piiss*