Friday, October 14, 2011

Arisan Perdana

Meski ini cerita tentang ibu-ibu, semua boleh baca koq ;)

Gini ceritanya. Jadi, minggu kemarin akhirnya saya ikut arisan ibu-ibu juga. Setelah hampir 3 tahun 10 bulan tinggal di komplek ini. Whew...!!! Ada aja alasan saya untuk ga ikut dari pertama tinggal di sini. Tahun pertama, arisan sudah berjalan dan lagi tanggung di tengah-tengah, akhirnya ga ikut. Setelah itu pas arisannya udah kelar dan mau mulai lagi, saya balik sementara waktu ke rumah ibu saya untuk lahiran anak pertama. Tujuh bulan di rumah ibu dan akhirnya pas balik mau ikut arisan juga udah tanggung juga. Jadi, dua periode saya ga ikut. Tahun kedua eh...saya dikasih karunia lagi hamil dan melahirkan lagi, balik lagi ke rumah ibu sampe beberapa bulan. Akhirnya, di tahun ketiga saya baru bener-bener bisa menikmati menjadi warga komplek ini. Agustusan, Raisha saya ikutin lomba. Buka puasa bersama, saya ikut. Halal bi halal, ikut juga. Puncaknya ya hari minggu itu saya ikut arisan.

Sebelumnya maju mundur juga mau ikut. Di kepala saya yang namanya arisan ibu-ibu komplek itu rempong, heboh, gossip, dan ajang pamer. Well, ternyata ga seratus persen anggapan saya itu bener. Setidaknya kesan pertama tentang arisan di komplek saya kemarin bagus koq. Emang sih tetep rempong dan heboh, tapi obrolannya bermanfaat juga. Di arisan kemarin kami membahas progress program orangtua asuh dan rencana jalan-jalan ibu-ibu. Program orang tua asuhnya bagus, ngebantu yayasan-yayasan panti asuhan yang ada di sekitar daerah tempat tinggal kami atau yayasan-yayasan yang direkomendasikan ibu-ibu di sini. Nah, tentang jalan-jalan, kali ini rencananya kami mau ke Bogor, no husband, no children ;p

Bulan depan datang lagi ga ya? Mengingat ada dua anak yang jaraknya berdekatan dan lagi aktif-aktifnya, hmm.... paling seperti kemarin lagi, si kakak diajak jalan sama ayahnya, si adik sama ibu :)

11 comments:

Tarry KittyHolic said...

Wehehe, serasa kaya single lg ya mbak. No husband no children

nurlailazahra said...

intinya harus tetep berbaur ya mbak ama masyarakat sekitar biar gak dikata sombong :D

Lidya - Mama Pascal said...

kalau aku bisa pergi no husband no children kalau ada undangan pengajian aja mbak.gak tega ninggalin lama-lama apalagi yg kecil masih asi

Lidya - Mama Pascal said...

kalau aku bisa pergi no husband no children kalau ada undangan pengajian aja mbak.gak tega ninggalin lama-lama apalagi yg kecil masih asi

rabest said...

hu'um, nggak semua arisan isinya rempong lhooo...kadang, ada info2 en fakta menarik yang kita nggak tau sebelumnya, selamat arisaaannn..ehehhe

.:diah:. said...

akhirnya bisa merasakan arisan kompleks juga yaa Mbak :)

Akmal Fahrurizal said...

kalo ada arisan bapak2 juga berarti no wife no children. biar adil. haha

NuellubiS said...

pendapatnya akmal bahaya nih... huahahaha


btw kadang heran maknanya arisan itu apa yah? di luar negeri malah gak ada.

Lyliana Thia said...

iyah asik tuh mbak.. no husband no children... hahaha...

aku jg baru ikutan arisan dikomplekku nih mbak, padahal udah setahun, alasannya sih sama, krn nanggng... ternyata arisan obrolannya jg ada manfaatnya ya mbak... sama spt blogging jg,.. bisa tukar2an info :-D

Miss 'U said...

dulu waktu kecil suka ikut mama arisan, banyak kue sih :D
tapi sekarang, males ikut arisan, arisan ibu2 di kantor aja ga ikut...


*waahh.. hitamputih :D

Orin said...

Jadi pgn ikut arisan nih mba Rif. Tapi memang ya, arisan itu kesannya selalu gossip, heboh, rempong de el el de es be, pdhl mah ga semuanya begitu :D